Connect with us

SAMARINDA

Pertambangan Sumbang 46 Persen PDRB Kaltim

Published

on

PDRB dari pertambangan dan penggalian yang sebesar itu mengalami sedikit penurunan ketimbang triwulan sebelumnya yang sebesar Rp76,75 triliun.

Kaltimraya.com, Samarinda – Dominasi lapangan usaha pertambangan dan penggalian dalam struktur PDRB Provinsi Kalimantan Timur (Kaltim) masih sama dengan tahun-tahun sebelumnya, tetap tinggi dengan andil 46 persen dari total PDRB Rp163,9 triliun pada triwulan II-2019.

“Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Kaltim atas dasar harga berlaku triwulan II-2019 sebesar Rp163,9 triliun dengan andil pertambangan dan pengalian mencapai 46 persen atau Rp75,39 triliun,” ujar Kabid Neraca Wilayah dan Analisis Statistik BPS Kaltim, Yusniar Juliana Nababan di Samarinda, Senin (12/8/2019).

PDRB dari pertambangan dan penggalian yang sebesar itu mengalami sedikit penurunan ketimbang triwulan sebelumnya yang sebesar Rp76,75 triliun.

Dari 21 lapangan usaha yang memberikan andil dalam struktur PDRB Kaltim, lanjutnya, terdapat 5 sektor memberikan andil tertinggi yang salah satunya adalah pertambangan dan penggalian.

Sedangkan lapangan usaha yang paling kecil andilnya terhadap struktur pembentukan PDRB triwulan II-2019 adalah pengadaan air yang hanya menyumbang 0,05 persen atau Rp78,97 miliar

“Setelah dominasi utama pertambangan dan penggalian, lapangan usaha kedua yang memberikan andil PDRB triwulan II-2019 Kaltim adalah industri pengolahan dengan peranan 17,69 persen atau Rp28,99 triliun, turun ketimbang triwulan sebelumnya yang tercatat Rp39,28 triliun,” katanya.

Ketiga adalah sektor konstruksi yang memberikan peran sebesar 8,46 persen atau Rp13,86 triliun, turun ketimbang triwulan sebelumnya yang sebesar Rp14,69 triliun.

Keempat adalah pertanian, kehutanan, dan perikanan dengan andil 7,86 persen atau Rp12,88 triliun, dan peran kelima dari sektor perdagangan besar dan eceran, reparasi mobil dan sepeda motor dengan peranan 6,10 persen atau Rp9,99 triliun.

Jika diamati dari sumber pertumbuhan secara y-on-y, lanjut Yusniar, maka sumber pertumbuhan tertinggi pada triwulan II-2019 juga berasal dari lapangan usaha pertambangan dan penggalian yang memiliki andil 3,92 persen.

Diikuti lapangan usaha perdagangan besar dan eceran, reparasi mobil dan sepeda motor dengan andil 0,34 persen, lapangan usaha industri pengolahan dengan andil 0,32 persen, pertanian, kehutanan, dan perikanan dengan andil 0,30 persen.

“Berikutnya adalah lapangan usaha konstruksi memberi andil 0,23 persen, lapangan usaha informasi dan komunikasi memberi andil 0,14 persen, dan yang 0,18 persen merupakan andil dari delapan lapangan usaha lainnya,” ucapnya.

Sedangkan jasa keuangan dan asuransi, jasa perusahaan, administrasi pemerintahan, pertahanan dan jaminan sosial wajib masih memberi andil negatif terhadap pertumbuhan perekonomian Kaltim, sehingga memperlambat kecepatan laju pertumbuhan ekonomi secara y-on-y pada triwulan II-2019. (ant)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

SAMARINDA

Kejari Paser Sosialisasi Pencegahan Korupsi kepada Pelajar

Published

on

Tujuan pelaksanaan sosialisasi untuk memberikan pemahaman dan edukasi terhadap kaum milenial supaya hidup bebas dari korupsi.

Kaltimraya.com, Samarinda – Kejaksaan Negeri Paser, Kalimantan Timur, menggelar sosialisasi tentang pencegahan korupsi sejak dini kepada pelajar SMA 2 Tanah Grogot dalam rangka memperingati Hari Antikorupsi Sedunia 2019.

“Sosialisasi terkait dengan perang terhadap korupsi itu sekaligus dilaksanakan lomba pidato,” kata Kepala Kejari Paser M Syarif melalui Kasi Pidana Khusus (Pidsus) Mangasitua Simanjuntak dihubungi dari Samarinda, Rabu (11/12/2019).

Ia mengemukakan tujuan pelaksanaan sosialisasi untuk memberikan pemahaman dan edukasi terhadap kaum milenial supaya hidup bebas dari korupsi.

“Tema lomba pidato yang digelar Kejari Paser bertema ‘Generasi Milenial, Generasi Anti-Korupsi’,” katanya.

Pada kesempatan itu, Kajari Paser M.Syarif menyaksikan penyerahan uang dari pihak panitia penerimaan siswa baru kepada orang tua terkait pungutan yang diakomodasi oleh pihak sekolah sebagai pungutan wajib, yaitu syarat pendaftaran ulang.

Dalam pungutan tersebut, terdapat item untuk pembelian seragam sekolah dan jilbab.

“Setelah diaudit, pihak sekolah melaporkan bahwa terdapat kelebihan bayar. Uang yang dipungut tidak habis dibelanjakan sehingga disepakati untuk dikembalikan kepada orangtua siswa,” kata Simanjuntak.

Simanjuntak mengatakan, untuk kasus korupsi, Kejari Paser telah menangani beberapa kasus di antaranya kasus penyimpangan penggunaan dana hibah tahun 2017 untuk STIE Widya Praja sebesar Rp300 juta.

Perkara lain yakni perkara yang baru putus yaitu korupsi dana desa di Desa Tanjung Aru Kecamatan Tanjung Harapan, terdakwa atas nama Abdul Muis Bin Jedda (selaku bendahara desa) kerugian keuangan negara yg ditimbulkan sekitar sebesar Rp316 juta.

“Atas perbuatannya, majelis hakim sudah menjatuhkan pidana penjara selama 4 tahun, denda Rp200 juta subsidair 4 bulan, uang pengganti Rp316 juta subsidair 8 bulan,” katanya. (mhs)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

PENAJAM PASER UTAMA

Disdikpora Penajam Usulkan Angkat Guru Honorer Jadi PNS

Published

on

Disdikpora Kabupaten Penajam Paser Utara masih membutuhkan tambahan ratusan tenaga pendidik berstatus PNS atau ASN untuk mengajar di sekolah-sekolah dasar dan menengah pertama sederajat di daerah itu.

Kaltimraya.com, Penajam – Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga (Disdikpora) Kabupaten Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur, mengusulkan lebih kurang 299 guru honorer di daerah itu diangkat menjadi pegawai negeri sipil (PNS) karena di daerah itu masih kekurangan tenaga pendidik berstatus PNS.

Pelaksana Tugas Kepala Disdikpora Kabupaten Penajam Paser Utara, Daman di Penajam, Senin (9/12/2019), mengatakan instansinya masih kekurangan tenaga pendidik atau guru berstatus PNS atau aparatur sipil negara (ASN).

“Sampai saat ini Disdikpora Kabupaten Penajam Paser Utara masih kekurangan guru berstatus ASN sekitar 299 orang,” ungkapnya.

“Kami usulkan sekisar 299 guru honorer diangkat menjadi PNS untuk menutupi kekurangan guru berstatus ASN di sekolah-sekolah wilayah Penajam Paser Utara,” ujar Daman.

Disdikpora Kabupaten Penajam Paser Utara masih membutuhkan tambahan ratusan tenaga pendidik berstatus PNS atau ASN untuk mengajar di sekolah-sekolah dasar dan menengah pertama sederajat di daerah itu.

Kebutuhan guru berstatus PNS untuk jenjang pendidikan sekolah dasar yang ada di wilayah Penajam Paser Utara, menurut Daman sebanyak lebih kurang 194 orang.

Sedangkan kebutuhan tenaga pendidik berstatus ASN untuk jenjang pendidikan sekolah menengah pertama di Kabupaten Penajam Paser Utara sekitar 105 orang.

Sejumlah sekolah dasar dan menengah pertama sederajat di wilayah Penajam Paser Utara masih kekurangan guru, sebab belum meratanya penyebaran tenaga pendidik di daerah itu.

Secara jumlah, jelas Daman tenaga pendidik di Kabupaten Penajam Paser Utara sudah mencukupi, tetapi karena kondisi demografi dan geografi kewilayahan yang berjauhan membuat penyebaran guru belum menutupi.

“Rekapan guru berstatus PNS masih kurang sekitar 299 orang untuk semua sekolah dasar dan menengah pertama, dan dari hasil rekapan paling banyak kekurangan guru berstatus ASN di sekolah dasar,” ucapnya.

“299 tenaga pendidik honorer yang diajukan itu, kami harap langsung diangkat menjadi PNS atau ASN tidak perlu melalui tes dan seleksi akademik,” kata Daman. (mhs)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

SAMARINDA

Proyek Kilang Balikpapan Serap 1.645 Tenaga Kerja Lokal

Published

on

Proyek RDMP adalah proyek memodifikasi kilang-kilang minyak Pertamina yang sudah ada dan pembangunan kilang minyak baru.

Kaltimraya.com, Balikpapan – Dari 3.632 pekerja di proyek Refinery Development Master Plan (RDMP) atau proyek peningkatan kapasitas kilang minyak Pertamina di Balikpapan, terdapat 1.645 orang tenaga kerja lokal warga setempat.

“Hingga November 2019 jumlah pekerja lokal Balikpapan 1.645, atau 45,29 persen dari pekerja keseluruhan,” kata Direktur Megaproyek Pengolahan dan Petrokimia (MP2) Pertamina Ignatius Tallulembang di Balikpapan, Minggu (8/12/2019).

Para pekerja tempatan itu tersebar di bawah administrasi 14 sub kontraktor pelaksana proyek. Sebelumnya pada Oktober 2019 lampau, jumlah mereka masih 1.551 orang.

Menurut Tallulembang, dengan jumlah pekerja tempatan hingga hampir separuh itu, Proyek RDMP memberi efek berganda yang cukup signifikan bagi Kota Minyak. Serapan jumlah pekerja yang signifikan itu juga menjadi dukungan masyarakat Balikpapan terhadap cita-cita kemandirian energi Indonesia.

Proyek RDMP adalah proyek memodifikasi kilang-kilang minyak Pertamina yang sudah ada dan pembangunan kilang minyak baru. Tujuannya untuk mengurangi impor minyak, baik minyak mentah maupun minyak yang sudah jadi. Impor minyak adalah belanja yang memakan devisa negara hingga USD43 miliar pada 2018 lampau dan penyumbang defisit pada neraca perdagangan.

Di Balikpapan proyek konstruksi dimulai pada Februari tahun 2019. Hutan Gunung Sepuluh Barat, hutan yang ada di areal kilang, yang menjadi habitat monyet Macaca fascicularis atau kera ekor panjang pun dibabat.

Tallulembang menambahkan, bila sudah jadi kelak, Kilang Balikpapan yang baru akan memproduksi 360 ribu barel minyak, bertambah 100 ribu barel dari kapasitas sekarang yang 260 ribu barel minyak per hari. Kualitas produk juga meningkat dari Euro II menjadi Euro V.

Di sisi lain, sejak awal digaungkannya proyek RDMP ini, hal penyerapan tenaga kerja lokal menjadi satu isu. Pada Februari lampau tersebut, kelompok masyarakat yang menyebut diri Tim 11 mendaftarkan melalui Dinas Tenaga Kerja Balikpapan sebanyak 3.016 orang untuk bekerja pada proyek ini.

“Sampai sekarang, baru 162 orang yang diterima,” kata koordinator Tim 11 Andin Syamsir.

Penyerahan berkas ke-3.016 orang itu disaksikan Wali Kota Balikpapan Rizal Effendi, Kapolres Balikpapan saat itu AKBP Wiwin Firta, juga Kepala Dinas Ketenagakerjaan Tirta Dewi, dan didokumentasikan dalam sebuah berita acara yang ditandatangani para pihak tersebut.

Dalam berita acara antara lain disebutkan bahwa dokumen para pendaftar akan diproses dan dievaluasi sesuai dengan kebutuhan, kompetensi, dan kualifikasi dari pekerjaan yang ada di proyek kilang. (mhs)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

Trending