Connect with us

SAMARINDA

Tiga Titik Kritis Kerusakan Sungai Karang Mumus

Published

on

Sungai Karang Mumus (SKM) di Kota Samarinda, Kalimantan Timur memiliki tiga titik kritis kerusakan, sehingga harus mendapat perhatian semua pihak.

Kaltimraya.com, Samarinda – Sungai Karang Mumus (SKM) di Kota Samarinda, Kalimantan Timur memiliki tiga titik kritis kerusakan, sehingga harus mendapat perhatian semua pihak karena masih berfungsi sebagai sumber air bersih, pengendali banjir, penyelamat ekologi, dan berpotensi jadi hutan lindung.

“Tiga titik kritis kerusakan pada SKM adalah berada di bagian hulu, tengah, dan bagian hilir,” ujar Yustinus Sapto Hardjanto, Co Founder Sekolah SKM saat menjadi pembicara dalam Seminar Lingkungan bertajuk “Potret Hidup Bantaran Sungai Karang Mumus” yang digelar IMAPA (Ikatan Mahasiswa Pencinta Alam) Unmul Samarinda, Senin (2/4/2018).

Ia menjelaskan bahwa permasalahan di SKM secara kasat mata memang pada area badan atau aliran sungainya, namun sesungguhnya permasalahannya jauh lebih besar dari itu, yakni pada daerah aliran sungai (DAS)-nya karena menjadi salah satu DAS terkritis di Provinsi Kaltim.

Secara umum, penggunaan lahan di DAS Karang Mumus tidak berkesesuaian, karena bagian hulu yang merupakan daerah lindung, bahkan merupakan area tangkapan air yang mestinya berupa kawasan hutan atau lahan dengan tutupan vegetasi rapat, justru digunakan untuk kepentingan pertambangan dan perladangan/kebun terbuka.

Akibatnya, koefisien air permukaan yang tinggi saat musim hujan akan menimbulkan erosi. Transport sedimen yang besar membuat sungai menjadi dangkal karena endapan lumpur.

Selain itu, rendah resapan air hujan di bagian hulu akan membuat kehilangan mata air yang menjaga pasokan air di musim kemarau.

Pada bagian tengah DAS Karang Mumus, konversi lahan juga terjadi pada area-area lahan basah, rawa atau kolam retensi alamiahnya.

Rawa diuruk untuk permukiman, lahan basah dikonversi menjadi lahan kering, sehingga sungai kehilangan area penampungan air, sementara di kanan-kirinya, limpasan air permukaan saat hujan langsung masuk ke sungai sehingga air sungai meluap.

Selain itu, air limpasan juga akan membawa kotoran dan residu dari pertanian kimia yang bisa mencemari air sungai, sehingga hal ini menurunkan kualitas air sungai. Bagian tengah SKM juga kehilangan zona perlindungan terakhir, yaitu riparian (tumbuh di kanan dan kiri sungai).

Tutupan vegetasi yang menjadi ekosistem penghubung antara air dan daratan telah hilang. Selain hilang fungsi infiltasi dan filtrasi, kehilangan riparian juga berarti kehilangan kekayaan biodiversiti, bahkan kehlangan aneka tumbuhan dan faunanya baik di darat maupun di air.

“Di bagian hilir, permukaan lahan di sekitar sungai umumnya tertutup oleh permukaan solid atau kedap air. Lahan ditutupi oleh berbagai fasilitas atau infrastruktur berbahan aspal dan semen serta atap, sehingga resapan air menjadi berkurang dan limpasan air hujan secara efektif masuk semua ke sungai melalui saluran drainase,” katanya pula.

Bagian hilir SKM juga kehilangan sistem filtrasi alam karena kanan kiri sungai telah dibeton, sehingga air limpasan masuk secara langsung lewat saluran drainase.

“Inilah yang menyebabkan bagian hilir hanya ikan sapu-sapu yang berkembang, sedangkan ikan lain cenderung menghilang akibat minim pasokan nutrisi alamiahnya, yakni tidak adanya rerumputan dan pepohonan karena semuanya dibeton,” ujar Yustinus pula, seperti dikutip Antara. (mgf)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

SAMARINDA

Wagub Ajak Forum Lintas Agama Peduli Lingkungan

Published

on

Wakil Gubernur Kalimantan Timur (Wagub Kaltim), Hadi Mulyadi.

Kaltimraya.com, Samarinda – Wakil Gubernur Kalimantan Timur (Wagub Kaltim), Hadi Mulyadi mengajak Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB) untuk ikut peduli terhadap kebersihan lingkungan, utamanya menyangkut sampah yang ditengarai menjadi salah satu sebab banjir ketika memasuki musim penghujan.

Hadi Mulyadi di Samarinda, Minggu (19/1/2020), mengatakan pihaknya akan memberikan bantuan alat karbonisasi sampah kepada sepuluh kabupaten dan kota, yang disalurkan melalui forum lintas agama tersebut.

Hadi menegaskan prioritas yang berhak mendapatkan alat pengolah atau daur ulang sampah tersebut yaitu desa atau kampung yang dikategorikan Desa Sadar Kerukunan atau Kampung Toleransi.

“Tolong FKUB nanti diusulkan lagi kepada pemerintah untuk kita masukan di perubahan (APBD). Masing-masing akan kita berikan satu setiap daerah. Jadi ada sepuluh alat yang akan kita berikan,” jelasnya.

Menurut Wagub, bantuan alat ini sangat penting selain untuk mengajak masyarakat peduli kebersihan. Juga, memberdayakan potensi lingkungan bagi ekonomi masyarakat.

Sementara Ketua FKUB Kaltim, Asmuni Alie mengemukakan karbonisasi sampah diberikan khusus kepada Desa Sadar Kerukunan maupun Kampung Toleransi yang dibina FKUB tingkat provinsi maupun kabupaten dan kota.

“Tahun ini, kami akan menyerahkan satu unit karbonisasi sampah kepada Desa Sadar Kerukunan/Kampung Toleransi binaan FKUB Kaltim di Simpang Pasir Palaran Samarinda,” ujar Asmuni Alie.

Ditambahkannya, FKUB selain membina kerukunan masyarakat lintas agama. Juga, membina ekonomi melalui pengelolaan alat pengolah atau daur ulang sampah itu.

“Alat itu akan dikelola secara kebersamaan di desa atau kampung binaan kita. Alat itu mampu menghasilkan sampah menjadi semacam briket (briket batubara) untuk bahan bakar, sehingga bisa diperjualbelikan. Berarti dari barang tidak berguna menjadi sesuatu bernilai ekonomi,” ungkap Asmuni. (arm)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

SAMARINDA

Susi Air Buka Rute Penerbangan Bersubsidi di Pedalaman Kaltim

Published

on

Penerbangan bersubsidi ini hanya berbayar 30 persen dari tarif yang telah di tentukan.

Kaltimraya.com, Samarinda – Maskapai penerbangan Susi Air mulai membuka rute penerbangan bersubsidi di sejumlah wilayah pedalaman di Provinsi Kalimantan Timur melalui Bandara APT Pronoto, Samarinda.

Maskai penerbangan Indonesia yang dioperasikan PT ASI Pujiastuti Aviation tersebut bakal melayani lima rute penerbangan yakni Samarinda – Long Apung, Samarinda–Dalah Dawai, Samarinda – Muara Wahau, Samarinda–Maratua, dan Dalah Dawai–Melak.

Penerbangan perdana Susi Air Subsidi Angkutan Udara Perintis Penumpang diresmikan di bandara APT Pranoto, Samarinda, Kamis (16/1/2020).

“Hari ini Susi Air membuka rute penerbangan bersubsidi dari Samarinda – Long Apung, Samarinda – Dalah Dawai, Samarinda – Muara Wahau, Samarinda – Maratua, dan Dalah Dawai – Melak,” urai Direktur Angkutan Udara, Ditjen Perhubungan Udara Maria Kristi di APT Pranoto.

Maria Kristi menambahkan lima rute yang telah diresmikan tersebut masih dimungkinkan akan ditambah lagi, apabila ada usulan dari masyarakat melalui pemerintah daerah.

“Kalau memang memungkinkan bisa jadi bakal ditambaha, kami menyesuaikan aturan yang ada, gak semua harus dituruti, karena ada peraturan perundangan yang memfilter hal tersebut,” ungkapnya.

Walau bersubsi, penerbangan di lima rute ini tidak membatasi kalangan manapun, masyarakat luas bisa menikmati fasilitas dari pemerintah tersebut.

Penerbangan bersubsidi ini hanya berbayar 30 persen dari tarif yang telah di tentukan.

“Tidak berbatas, namun kami akan menganalisa, berharapnya terus dapat subsidi ke depannya. Anggaran subsidi ini dari APBN sebesar Rp. 19.157.919.594,-,” terangnya.

Ditegaskannya bahwa maskapai ke lima rute ini bukan hanya Susi Air, karena dalam bentuk lelang, dan akan terus berganti kedepannya sesuai pemenang lelang.

“Untuk sekarang hanya Susi Air , kedepannya bisa di ganti dengan maskapai lainnya,” tegasnya.

Sementara Asisten II Pemprov Kaltim Abu Helmi, mengatakan bahwa untuk rute selanjutnya akan diusulkan kepada pemerintah pusat.

“Kami pemerintah provinsi, berterimakasih kepada pemerintah pusat dalam hal membantu biaya atau pun anggaran subsidi penumpang, barang dan sebagainya,” kata Abu Helmi.

Pemerintah provinsi dan pusat terus berupaya, untuk berusaha melayani masyarakat di daerah tertinggal, terluar dan terpencil. (arm)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

SAMARINDA

BPBD Samarinda Ingatkan Siaga Banjir

Published

on

Tinggi muka air (TMA) atau debit Waduk Benanga pada posisi 80 cm atau level siaga dan curah hujan diperkirakan akan tetap tinggi hingga akhir Januari 2020.

Kaltimraya.com, Samarinda – Badan Penaggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Samarinda memberikan peringatan kepada masyarakat Kota Samarinda, khususnya yang bermukim di daerah langganan banjir diingatkan untuk tetap waspada mengantisipasi terjadinya banjir.

Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Samarinda, Hendra AH, Rabu (15/1/2020), mengatakan tinggi muka air (TMA) atau debit Waduk Benanga pada posisi 80 cm atau level siaga dan curah hujan diperkirakan akan tetap tinggi hingga akhir Januari 2020.

“TMA di Waduk Benanga kecenderungan bertambah naik. Air turunan Sungai Siring menuju Waduk Benanga menyebabkan ketinggian naik sekitar 80 posisinya. Dan BMKG Balikpapan meramalkan puncak terakhir hujan sampai akhir Januari,” ujar Kepala Badan Penaggulangan Bencana Daerah (BPBD) Samarinda, Hendra AH, Rabu (15/1/2020).

Hendra menyebut, mengacu penilaian Balai Wilayah Sungai (BWS) Kalimantan III, TMA pada posisi 80 masuk level kuning atau siaga. Sebab TMA posisi 50 saja sudah menggenangi sebagian wilayah Samarinda.

Artinya masyarakat harus tetap siap siaga mengamankan aset mereka sampai kondisinya aman. Sebab daerah langganan seperti Jl Terong Pipit dan Jl Asparagus Perumahan Bengkuring sudah mulai terendam dengan ketinggian air mencapai 60 centimeter. Termasuk Perumahan Griya Mukti yang menunjukkan air mulai naik ke jalan.

Selain imbauan, BPBD Samarinda juga sudah terjun sejak Sabtu (11/1/2020) kemarin. Di antaranya membantu penumpang yang ingin menuju Bandara APT Pranoto Samarinda bekerjasama Brimob, Polisi, TNI, dan Satpol dari Simpang Alaya ke Lempake dan selanjutnya di bawa bus bandara ke bandara.

Kemudian Minggu (12/1/2020) sudah menurunkan bantuan di Desa Budaya Pampang. Dan sudah menurunkan tenda posko di Perumahan Bengkuring dan perahu karet di beberapa wilayah di Samarinda.

Sementara Kasi Pengelolaan Bendungan BWS Wilayah Kalimantan 3, Arman Efendi menyebutkan ada perilaku aneh pada tingginya debit air Benanga. Jika dibandingkan Juni 2019 saat Samarinda dikepung banjir, curah hujan di hulu lebih rendah, tapi debit airnya lebih banyak.

“Saat itu hanya posisi 79 sekian. Sekarang 80 sekian bahkan sempat mencapai 90 sekian hingga akhirnya turun lagi di 80. Airnya dari mana. Artinya ada limpasan tidak terkendali dari hulu. Tanpa ditahan sesuatu langsung masuk ke bendungan,” sebutnya.

Dia menyebut akan selalu berkoordinasi dengan pihak Pemkot Samarinda terkait perkembangan Waduk Benanga. BWS tanggung jawabnya tentang bendungan. Menjaga keamanan bendungan berprilaku normal tidak ada indikasi kolaps atau jebol.

” Kami akan selalu memberikan informasi perilaku air, kami akan terus menjaga supaya bendungan aman dari air yang semakin tinggi debitnya,” jelasnya. (arm)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

Trending